Pengendalian dan Sistem Informasi Akuntansi

Sistem Informasi Akuntansi adalah suatu komponen organisasi yang mengumpulkan, mengklasifikasikan, mengolah, menganalisa dan mengkomunikasikan informasi finansial dan pengambilan keputusan yang relevan bagi pihak luar perusahaan dan pihak ekstern.

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya Akuntansi merupakan bahasa bisnis. Sebagai bahasa bisnis akuntansi menyediakan cara untuk menyajikan dan meringkas kejadian-kejadian bisnis dalam bentuk informasi keuangan kepada pemakainya, atau disebut dengan aktivitas SIA seperti

Siklus Akuntansi. Sistem Informasi Akuntansi memiliki beberapa sistem-sistem bagian (sub-system) yang berupa siklus-siklus akuntansi. Siklus akuntansi menunjukkan prosedur akuntansi mulai dari sumber data sampai ke proses pencatatan/pengolahan akuntansinya. Siklus akuntansi dibagi menjadi:

1. Siklus pendapatan

2. Siklus pengeluaran kas

3. Siklus konversi

4. Siklus manajemen Sumber Daya Manusia (SDM)

5. Siklus buku besar dan laporan keuangan

Pemakai informasi akuntansi pun terdiri dari dua kelompok, yaitu pemakai eksternal dan pemakai internal. Yang dimaksud dengan pemakai ekseternal mencakup pemegang saham, investor, kreditor, pemerintah, pelanggan, pemasok, pesaing, serikat kerja dan masyarakat. Sedangkan pemakai internal adalah pihak manajer dari berbagai tingkatan dalam organisasi bersangkutan.

berikut penjelasan tentang Pengendalian pada Sistem Informasi Akuntansi

PENGENDALIAN INTERN

Pengendalian intern suatu perusahaan meliputi struktur organisasi dan semua cara-cara serta alat-alat yang dikoordinasikan yang digunakan dalam perusahaan dengan tujuan untuk:

a. menjaga keamanan harta milik perusahaan

b. memeriksa ketelitian dan kebenaran data akuntansi

c. memajukan efisiensi dalam usaha

d. mendorong dipatuhinya kebijaksanaan manajemen yang telah ditetapkan terlebih dahulu

Pengendalian intern diperlukan karena beberapa alasan, yaitu:

a. SIA merupakan suatu system yang terbuka

b. Mencegah terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan (kesalahan-kesalahan atau kecurangan-kecurangan)

c. Melacak kesalahan-kesalahan yang sudah terjadi

Sistem Pengendalian Intern dibagi 2 yaitu:

a. Pengendalian akuntansi / pengendalian pencegahan

1. Pengendalian secara umum

2. Pengendalian aplikasi

b. Pengendalian administratif

1. Pengendalian umpan balik

2. Pengendalian umpan maju

PENGENDALIAN AKUNTANSI

Tujuan utama dari pengendalian akuntansi adalah:

1. menjaga keamanan harta kekayaan milik perusahaan

2. memeriksa ketepatan dan kebenaran data akuntansi Pengendalian akuntansi perlu dirancang sedemikian rupa, sehingga memberikan jaminan yang cukup beralasan atau meyakinkan terhadap:

1.Transaksi-transaksi dilaksanakan sesuai dengan wewenang manajemen, baik yang sifatnya umum maupun yang sifatnya khusus

2.Transaksi-transaksi perlu dicatat untuk :

a. Penyusunan laporan keuangan

b. Menjaga pertanggungjawaban atas kekayaan Pemakaian harta kekayaan perusahaan hanya diijinkan bila ada

3.wewenang dari manajemen

4.Bahwa harta kekayaan perusahaan menurut catatan sama besarnya dengan kekayaan riil

PENGENDALIAN SECARA UMUM

meliputi:

1. Pengendalian organisasi dan operasi

2. Pengendalian dalam pengembangan sistem

3. Pengendalian atas Dokumentasi

4. Pengendalian perangkat keras, perangkat lunak sistem operasi dan perangkat lunak sistem lainnya

5. Pengendalian penggunaan komputer, fasilitas dan datanya

PENGENDALIAN ADMINISTRATIF

Pengendalian administratif memiliki tujuan utama:

1. meningkatkan efisiensi operasi kegiatan

2. mendorong ditaatinya kebijaksanaan-kebijaksanaan perusahaan

Pengendalian administratif mendukung pengendalian akuntansi yang berorientasi pada manajemen. Yang termasuk dalam pengendalian administratif, yaitu:

1. Pengendalian perencanaan, yang terdiri dari anggaran penjualan (sales budget), perencanaan induk (master plan), perennaan jaga-jaga (contingency plan), peramalan arus kas (cash flow forecast) dan pengendalian perediaan (inventory control)

2. Pengendalian personil, yang terdiri dari recruitment, pelatihan, evaluasi pekerjaan, administrasi gaji, promosi dan transfer

3. Pengendalian standar operasi, yang terdiri dari standar yang harus dikerjakan dan system untuk melaporkan penyimpangan

4 PRINSIP KEANDALAN SISTEM

1.Ketersediaan. Sistem tersebut tersedia untuk dioperasikan ketika dibutuhkan.

2.Keamanan. Sistem dilindungi dari akses fisik maupun logis yang tidak memiliki otorisasi.

3.Dapat dipelihara. Sistem dapat diubah apabila diperlukan tanpa mempengaruhi ketersediaan, keamanan, dan integritas sistem.

4.Integritas. Pemrosesan sistem bersifat lengkap, akurat, tepat waktu, dan diotorisasi.

a)    Perlindungan PC dan Jaringan Klien/Server

b)    PC yang mudah dibawa tidak boleh disimpan dalam mobil .

c)    Simpanlah data yang sensitif dalam lingkungan yang seaman mungkin.

d)    Instal software yang secara otomatis akan mematikan terminal atau komputer yang termasuk dalam jaringan setelah tidak digunakan dalam waktu yang telash ditentukan .

e)    Buatlah cadangan hard drive secara teratur.

f)     Enkripsi atau lindungi file dengan password.

g)    Buatlah dinding pelindung di sekitar sistem operasi.

h)    Memastikan bahwa PC harus di boot dalam sistem pengamanan.

i)     Gunakan pengendalian password berlapis untuk membatasi akses pegawai ke data yang tidak sesuai.

j)     Gunakanlah spesialis atau program pengaman untuk mendeteksi kelemahan dalam jaringan.

k)    Seiring dengan kemajuan teknologi keamanan Suatu Sistem dapat saja diketahui

Secara umum, keamanan merupakan salah satu komponen atau servis yang dibutuhkan untuk menjalankan E-Commerce. seperti Infrastruktur Kunci Publik (IKP), dan privacy. Untuk menjamin keamanan, perlu adanya kemampuan dalam bidang ini yang dapat diperoleh melalui penelitian dan pemahaman yang disebut dengan pemrogram (programmer) dan analis sistem

ANCAMAN & RESIKO SIA

Salah satu ancaman yang dihadapi perusahaan adalah kehancuran karena bencana alam dan politik, seperti :

a)      Kebakaran atau panas yang berlebihan

b)      Banjir, gempa bumi

c)       Badai angin, dan perang

Ancaman kedua bagi perusahaan adalah kesalahan pada software dan tidak berfungsinya peralatan, seperti :

a)      Kegagalan hardware

b)      Kesalahan atau terdapat kerusakan pada software, kegagalan sistem operasi, gangguan dan fluktuasi listrik.

c)       Serta kesalahan pengiriman data yang tidak terdeteksi.

Ancaman ketiga bagi perusahaan adalah tindakan yang tidak disengaja, seperti :

a)      Kecelakaan yang disebabkan kecerobohan manusia

b)      Kesalahan tidak disengaja karen teledor

c)       Kehilangan atau salah meletakkan

d)      Kesalahan logika

e)      Sistem yang tidak memenuhi kebutuhan perusahaan

Ancaman keempat yang dihadapi perusahaan adalah tindakan disengaja, seperti :

a)      sabotase

b)      Penipuan komputer

c)       Penggelapan

Pembagian tugas secara efektif kadang-kadang tidak layak secara ekonomis pada bisnis kecil. Elemen-elemen pengendalian internal apa yang menurut anda dapat mengimbangi ancaman tersebut ?

Pada bisnis kecil yang pada umumnya memiliki sedikit barang yang dijual serta pegawai yang sedikit dikarenakan membutuhkan tambahan tenaga kerja karena pembagian tugas akan efektif bila diiringin ketersediaan tenaga kerja, pada bisnis kecil hal ini kurang layak secara ekonomis karena pengeluaran untuk pegawai akan lebih besar dari pada pendapatan yang masuk itu sendiri untuk mengimbangi hal tersebut ada beberapa elemen pengendalian internal yang mungkin dapat membantu mengimbangi ancaman tersebut.

1. Pengendalian perencanaan, yang terdiri dari anggaran penjualan (sales budget),

perencanaan induk (master plan), perennaan jaga-jaga (contingency plan),

peramalan arus kas (cash flow forecast) dan pengendalian perediaan (inventory

control)

2. Pengendalian personil, yang terdiri dari recruitment, pelatihan, evaluasi

pekerjaan, administrasi gaji, promosi dan transfer

3. Pengendalian standar operasi, yang terdiri dari standar yang harus dikerjakan

dan system untuk melaporkan penyimpangan

Beberapa orang percaya bahwa pengendalian bisnis tidak memproduksi manfaat yang nyata, melainkan menciptakan kebencian dan hilangnya moral perusahaan. berikan pendapat anda?

Mungkin bisa ya, bisa tidak, dilihat darimana kita menanggapinya. Dari sisi pegawai tentu mungkin saja akan terjadi karena tugas-tugas yang harus dikerjakan menjadi lebih banyak dan mungkin akan tidak berjalan lancar yang mengakibatkan besarnya tekanan baik dari sisi pekerjaan itu sendiri maupun dari atasan pada awalnya sehingga menimbulkan efek-efek seperti disebutkan barusan. Namun hasil didapat dari pengendalian bisnis yang dilakukan berbanding lurus dengan yang akan didapat, bisnis menjad semakin efisien serta keuntungan yang didapat bisa meningkat drastis.

About these ads

About hirakos

Take it or Leave it :3

Posted on November 17, 2012, in Tugas and tagged , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: